There was an error in this gadget

Wednesday, April 21, 2010

PENYAKIT HATI - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com

Assalamualaikum wm. wt.

Hmmm ... agak lama tidak menulis di blog saya ini. Memang sudah lama rindu untuk ke mari tetapi kekangan masa menghalang seperti sibuk dengan tugas sebagai seorang guru, sebagai ketua keluarga dan juga sebagai pelukis potret yang menerima banyak tempahan. Menyentuh tentang tempahan potret, saya tidak menyangka akan menerima sambutan sebegini rupa sehingga tidak menang tangan dibuatnya. Apa pun, saya amat bersyukur kepada Ilahi atas keizinanNya dan berterima kasih kepada mereka yang mempercayai pada bakat dan kemahiran yang ada pada saya. Dan tidak lupa terima kasih kepada yang menjadi 'followers' kepada blog saya ini. Terima kasih sekali lagi kepada semua.

Apabila menjadi seorang pelukis, berjenis-jenis penyakit hati mudah hinggap dan menyerang sehingga kelihatan dengan mata hati dan mata kasar yang pelukis itu benar-benar sakit. Di antara penyakit hati itu ialah 'ujub. 'Ujub di sini bererti ajaib atau hairan dengan kebolehan yang ada pada diri sendiri. Pelukis akan berkata kepada dirinya sendiri : "Hebat jugak aku ini, tak sangka. Ramai orang memuji-muji hasil lukisanku. Hebat-hebat. Baru mereka tahu siapa aku". Begitulah antara bentuk kata-kata pelukis yang berpenyakit 'ujub. Dia rasa bangga diri sehingga dia rasa dirinya hebat. Jika penyakit 'ujub ini dibiarkan melarat, kelak datang penyakit-penyakit hati yang lain yang lebih kronik lagi seperti som'ah, ria', sombong dan takbur atau takabbur.

Di kalangan penyakit-penyakit hati di atas, penyakit 'ujub adalah permulaannya. Bermula dengan rasa hebat diri, dia akan rasa orang lain tidak ada yang hebat selain dia. Pantang pula mendengar ada orang lain yang lebih hebat daripadanya, maka tak senang hatinya. Pantang dipuji orang lain di depannya kerana hatinya akan rasa terbakar mendengarnya. Tapi jika dia dipuji hebat dan orang lain tidak ada yang sehebatnya, kembang hatinya, malah, berbunga-bunga hatinya. Lalu keluarlah kata-kata : "Eh, you all tahu, I tak belajar dengan sapa2 tau. I ni memang gifted. Actually I mewarisi bakat mother I ... ", berjela-jela la boraknya menandakan betapa megahnya dia atas puji-pujian itu.

Rupa-rupanya, orang yang berpenyakit hati sebegini jarang sedar akan dirinya berpenyakit. Sememangnya fizikalnya sihat dan fikirannya waras, lalu, di mana sakitnya? Ini disebabkan kejahilan diri lantaran tidak mahu mengambil tahu hal-hal Islam, khususnya yang berkaitan dengan persoalan hati seperti persoalan Iman, Taqwa, Mahmudah, Mazmumah, dan sebagainya.

Ada juga yang berpenyakit hati dalam keadaan tahu dan sedar tetapi lantaran kuatnya nafsu yang menyemarakkan penyakit-penyakit tersebut, dia sering tewas. Dia tidak berupaya mengubati penyakit hatinya . Malah, dia tidak berupaya mencegah hatinya daripada dihinggapi penyakit. Dia tahu tetapi dia mengambil ringan.

Ketahuilah, penyakit hati jauh lebih merbahaya daripada penyakit lahir. Penyakit kencing manis, darah tinggi, lemah jantung, barah, dan sebagainya memang digeruni oleh manusia. Namun, kemuncak penyakit-penyakit tersebut ialah sebuah nokhtah yang bernama kematian atau maut. Segala tisu dan organ yang sakit itu akan disemadikan ke dalam bumi. Tetapi, penyakit hati seperti sombong misalnya akan kekal sampai ke Akhirat kerana ia akan mengikut roh yang akan dipanggil oleh Tuhan nanti. Hanya yang membawa qolbissalim atau hati yang sejahtera sahaja yang akan dipanggil ke Syurga, yang lain-lain ke Neraka, wal'iyazubillah. Jelas, hati yang sakit jauh lebih tinggi risikonya daripada kaki yang sakit.

Saturday, March 27, 2010

KISAH SEORANG PELUKIS - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com


Assalamualaikum wm. wt.

Semasa saya berada di bangku sekolah dulu, saya pernah terbaca satu kisah seorang pelukis tetapi saya sudah tidak begitu ingat lagi secara terperinci akan kisah itu. Namun, saya masih ingat lagi intipatinya. Saya ingin menceritakan kembali kisah tersebut tetapi dengan versi saya. Jika ada di antara para pembaca yang masih ingat kisah tersebut dan mendapati ianya amat berlainan dengan cerita saya ini, harap maafkan saya.

Kisah ini berlaku di sebuah kolej pengajian seni halus. Salah sebuah kelas yang terdiri daripada 25 orang penuntut dikehendaki masing-masing menyiapkan sebuah lukisan terbaru dan unik serta dipamerkan di galeri yang disediakan. Semua penuntut begitu serius menyediakan lukisan yang diminta melainkan Khairul. Khairul tidak mengendahkan sangat darihal pameran itu.

Namun pada malam sebelum pameran, penuntut-penuntut terlibat diberitahu bahawa mereka yang tidak mempamerkan lukisan akan dipanggil mengadap pengetua kolej. Berderau darah Khairul mendengar berita tersebut kerana setelah dibuat tinjauan, hanya dia seorang yang belum meletakkan lukisannya di galeri. Pada malam itu Khairul seorang sahaja yang berada di studio seni dalam keadaan mengelabah sedangkan rakan-rakannya yang lain berada di galeri untuk membuat persiapan terakhir.

Keesokan paginya, selepas membuat ucapan, pengetua dengan diiringi oleh beberapa orang pensyarah melawat ke galeri-galeri yang ada termasuk galeri kelas Khairul. Setibanya di sana, setiap penuntut yang seramai 25 orang itu telah berdiri di sebelah lukisan masing-masing dan bersedia untuk memberi penerangan jika diminta. Dan masing-masing berasa bangga apabila pengetua berhenti melihat lukisan mereka namun pengetua tidak bertanya apa-apa. Pengetua melihat lukisan-lukisan tersebut memang cantik namun semuanya tidak menarik dan tidak mencuit hatinya.

Setibanya di hadapan lukisan Khairul, pengetua berhenti dan merenung lama lukisan tersebut. Ke atas ke bawah ke kiri ke kanan diperhatikannya. Pengetua mencari sesuatu pada lukisan Khairul namun tidak berjumpa dengan apa yang dicarinya. Para pensyarah yang mengiringi juga turut tercari-cari. Hal ini menyebabkan penuntut-penuntut lain kehairanan dan datang menghampiri. Setelah beberapa ketika, pengetua bersuara memecah kesunyian.

Pengetua : Lukisan ini menarik perhatian saya.
Khairul : Terima kasih tuan ( Khairul tersipu-sipu ).
Pengetua : Saya mencari-cari tajuk lukisan awak tapi tak ada. Apa tajuk lukisan kamu?
Khairul : Err ... err ... Lembu Makan Rumput tuan.
Pengetua : Lembu Makan Rumput? Mana rumputnya?
Khairul : Rumput dah habis dimakan lembu.
Pengetua : Mana lembunya?
Khairul : Lembu dah kenyang tuan, jadi dah pergi dari sini.
Pengetua : Tak apa. Saya tak berminat dengan lembu itu, jadi biar ia pergi. Tapi awak tuan lembu itu ikut saya ke pejabat.
Khairul : Aduh. Tak menjadi taktik aku ( kata Khairul perlahan sambil berjalan di belakang pengetua ).

Wednesday, March 24, 2010

KISAH PELUKIS POTRET - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Kali ini saya ingin bersantai sedikit dengan membawa sebuah kisah fiksyen darihal seorang pelukis potret yang sangat gigih menghasilkan lukisan-lukisan potret.

Pada suatu hari pelukis ini pergi ke rumah seorang pelanggannya yang berada di kampung berhampiran. Dia membawa lukisan potret yang telah siap yang ditempah oleh pelanggannya itu. Setelah berjumpa dengan pelanggannya itu, dia menunjukkan lukisannya dengan hati yang gembira. Malangnya, wajah pelanggannya berkerut.

Pelanggan : Tak serupa saya pun.
Pelukis : Saya ikut foto saudara.
Pelanggan : Saya tak peduli. Saya tak mahu potret ini dan saya tak mau keluar satu sen pun.
( dengan nada marah )

Akhirnya berlakulah satu pertengkaran yang dahsyat. Tiba-tiba pelanggan itu menjerit: Aku TEMBAK kau!!! lalu masuk ke dalam rumahnya untuk mengambil selaras senapang. Menyedari bahaya yang bakal menimpa, pelukis itu lari lintang-pukang tanpa sempat mengambil lukisan potretnya itu. Setelah jauh berlari dia terserempak dengan kawan baiknya di simpang jalan. Dengan tercungap-cungap dia memegang tangan kawannya itu.

Pelukis : Pehhh! Mujur aku sempat lari.
Kawan : Kenapa? Apa dah jadi?
Pelukis : Pelanggan aku tak puas hati lalu nak menembak aku. Kalau aku tak sempat lari tadi, alamat terburai la isi perut aku.
Kawan : Kalau kau kena tembak tadi, jangan kata isi perut kau terburai, kepala kau pun bersepai.
Pelukis : Kepala aku bersepai tak apa asalkan jari aku tak berkecai. Kalau jari aku berkecai, macam mana aku nak melukis malam ni?
Kawan : ? ? ?

Wednesday, March 10, 2010

ISTIQOMAH - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamulaikum wm. wt.

Jika kita ada usaha ke arah sesuatu matlamat, itu memang bagus. Tetapi kalau usaha kita itu sekerat jalan sahaja, maka, matlamat yang diidamkan itu tidak mungkin tercapai. Seperti seorang pelari 100 meter yang berhenti pada jarak 50 meter, maka, apalah ertinya usahanya itu kerana tidak sampai ke garisan penamat.

Untuk sampai ke garisan penamat memang banyak dugaannya. Kekangan masa adalah salah satu daripadanya. Selalunya ada saja perkara-perkara lain yang menyebabkan kita tidak berkesempatan melakukan perkara yang benar-benar kita ingini. Saya seorang yang benar-benar ingin serius dalam bidang bisnes potret ini tetapi tanggungjawab pekerjaan, keluarga, masyarakat, dan sebagainya, menyebabkan saya kesuntukan masa. Stamina dan kesihatan juga faktor yang mencuri masa. Keletihan dan mengantuk sering terjadi. Kalau jatuh sakit seperti demam, asthma, sakit kepala, sakit perut, dan lain-lain lagi, maka kesan kepada usaha kita akan berlebih-lebih lagi. Itu belum dikira perasaan jemu dan bosan.

Satu sifat yang perlu ada ialah istiqomah. Istiqomah atau consistent dalam melakukan sesuatu usaha sangat diperlukan. Mengekalkan rasa minat dan bersemangat amat penting. Bukan untuk sehari dua atau sebulan dua bulan tetapi berbelas malah berpuluh tahun lamanya. Di sinilah cabaran saya untuk menjadi seorang pelukis potret yang berjaya dan dalam masa yang sama menjadi fasilitator kepada pelajar-pelajar yang mengikuti www.kursuspotret.com.my

Wednesday, March 3, 2010

KUALITI - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com




Assalamualaikum wm. wt.

Sejak kebelakangan ini, saya menerima tempahan potret dengan begitu banyak sekali sehingga tidak menang tangan dibuatnya. Saya tidak menyangka akan sambutan rakan-rakan sekerja, rakan-rakan isteri dan juga rakan-rakan facebook yang saya kasihi sekelian. Pada peringkat awal saya mengambil keputusan untuk serius dengan lukisan potret ini saya agak ragu-ragu juga akan sambutan yang saya bakal terima nanti. Tetapi, setelah dua bulan berlalu, alhamdulillah, segala-galanya di luar jangkaan saya. Terima kasih Tuhan. Terima kasih kawan-kawan.

Setelah saya menerima banyak tempahan lukisan potret, maka, soal kualiti sesebuah potret saya adalah menjadi persoalan saya sekarang. Sejauh mana saya dapat menjaga kualiti setiap hasilan saya dalam pada saya mengejar waktu untuk menyiapkan potret-potret tersebut. Di sinilah satu cabaran yang sangat besar kepada saya. Saya tidak mahu terjebak dengan dilema : wang atau kualiti. Soal kualiti sudah tiada kompromi bagi saya. Sedapat yang mungkin saya akan menjaga kualiti potret yang saya hasilkan agar setiap pelanggan akan berpuas hati dan menjadi pelenggan tetap saya selagi hayat dikandung badan.

Soal wang ringgit adalah soal kedua. Memang, tiada siapa yang tidak menginginkan wang setelah berpenat-lelah menyiapkan sesuatu kerja, termasuklah saya. Saya juga memerlukan hasil daripada kerja saya sebagai upah penat-lelah di samping membeli beberapa peralatan lukisan yang baru bagi menggantikan yang telah habis digunakan. Wang tersebut juga memberi satu kepuasan sama ada ianya disimpan atau digunakan. Namun kepuasan menghasilkan potret yang berkualiti lebih memberi kepuasan kerana nun sana ada insan yang berpuas hati apabila menatap potret tersebut. Hati mereka berkata : BERBALOI ...




Saturday, February 13, 2010

MEMORI - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Apabila kita sudah dewasa, lebih-lebih lagi kalau sudah tua, maka, banyak memori dalam fikiran kita. Memori ini berlapis-lapis dan bertindih-tindih mengikut peredaran masa. Misalnya, memori tahun ini mula menindih memori tahun lepas. Memori tahun lepas telah menindih memori-memori tahun sebelumnya. Memori-memori lampau berada di lapisan-lapisan bawah dalam fikiran kita. Untuk mendapat kembali memori-memori silam, kenalah kita menyelak lapisan-lapisan memori kita. Kadang-kadang kita bernasib baik kerana berjumpa juga dengan memori yang kita cari. Namun tidak kurang yang menghampakan kerana kita gagal mencari memori yang kita hajati. Ini bukan bermakna memori tersebut telah tiada. Ia tetap ada di dalam fikiran kita tetapi kita gagal menemuinya saja. Ini kerana memori kita tidak diuruskan dengan baik dan bersistem. Pengurusan memori boleh berlaku secara terurus dan juga tidak terurus. Penyimpanan memori tetap berlaku sama ada kita menguruskan atau membiarkan saja.

Bagi segelintir orang, pengurusan memori amat dititikberatkan supaya dia menjadi seorang yang bijaksana. Untuk itu, dia mesti menjadi seorang yang sangat berdisiplin. Dia perlu membiasakan priority atau keutamaan didahulukan. Dia juga mesti melakukan perkara-perkara penting saja dan meninggalkan perkara-perkara yang remeh-temeh. Bagi orang seperti ini, apa yang diperkatakan dan ditulis sangat bernas dan lancar. Dia menyingkap memorinya dengan mudah. Semua memorinya tidak berselerak dan kelam-kabut. Semuanya tersusun kemas dan rapi.

Namun, bagi kebanyakan orang, pengurusan memori tidaklah penting. Oleh itu, mendapatkan kembali memori yang dikehendaki sangat payah. Memori dalam fikiran kita berserabut. Jika memori tersebut dalam bentuk fakta, kita seperti telah kehilangan fakta. Jika memori tersebut dalam bentuk imej, kita seperti telah kehilangan imej. Padahal, fakta dan imej tersebut masih di situ, dalam fikiran kita.



Friday, February 12, 2010

GEMBIRA - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.


Sebagai pelukis, saya tidak dapat lari daripada hakikat bahawa saya mesti menggembirakan orang lain. Orang lain ingin gembira dengan pelbagai cara. Selagi gembira dengan cara yang baik, maka tidak ada salahnya untuk merasa gembira. Dan, saya ingin menjadi penyebab kepada salah satu kegembiraan orang.


Apabila saya dapat tahu ada orang gembira kerana sedikit usaha yang Allah izinkan kepada saya, saya tumpang gembira. Semakin ramai orang gembira, semakin gembiralah saya. Pada saya, kegembiraan adalah salah satu keperluan rohani atau keperluan hati. Hati perlu kepada gembira selain daripada hati perlukan iman dan taqwa.


Di sini saya selalu berfikir, dengan jalan apakah saya mampu menggembirakan orang? Adakah apa-apa jalan yang saya boleh lakukan? Waktu itu saya terfikirkan bakat dan kemahiran saya dalam melukis potret. Bolehkah dengan melukis potret menggembirakan orang?