There was an error in this gadget

Wednesday, April 21, 2010

PENYAKIT HATI - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com

Assalamualaikum wm. wt.

Hmmm ... agak lama tidak menulis di blog saya ini. Memang sudah lama rindu untuk ke mari tetapi kekangan masa menghalang seperti sibuk dengan tugas sebagai seorang guru, sebagai ketua keluarga dan juga sebagai pelukis potret yang menerima banyak tempahan. Menyentuh tentang tempahan potret, saya tidak menyangka akan menerima sambutan sebegini rupa sehingga tidak menang tangan dibuatnya. Apa pun, saya amat bersyukur kepada Ilahi atas keizinanNya dan berterima kasih kepada mereka yang mempercayai pada bakat dan kemahiran yang ada pada saya. Dan tidak lupa terima kasih kepada yang menjadi 'followers' kepada blog saya ini. Terima kasih sekali lagi kepada semua.

Apabila menjadi seorang pelukis, berjenis-jenis penyakit hati mudah hinggap dan menyerang sehingga kelihatan dengan mata hati dan mata kasar yang pelukis itu benar-benar sakit. Di antara penyakit hati itu ialah 'ujub. 'Ujub di sini bererti ajaib atau hairan dengan kebolehan yang ada pada diri sendiri. Pelukis akan berkata kepada dirinya sendiri : "Hebat jugak aku ini, tak sangka. Ramai orang memuji-muji hasil lukisanku. Hebat-hebat. Baru mereka tahu siapa aku". Begitulah antara bentuk kata-kata pelukis yang berpenyakit 'ujub. Dia rasa bangga diri sehingga dia rasa dirinya hebat. Jika penyakit 'ujub ini dibiarkan melarat, kelak datang penyakit-penyakit hati yang lain yang lebih kronik lagi seperti som'ah, ria', sombong dan takbur atau takabbur.

Di kalangan penyakit-penyakit hati di atas, penyakit 'ujub adalah permulaannya. Bermula dengan rasa hebat diri, dia akan rasa orang lain tidak ada yang hebat selain dia. Pantang pula mendengar ada orang lain yang lebih hebat daripadanya, maka tak senang hatinya. Pantang dipuji orang lain di depannya kerana hatinya akan rasa terbakar mendengarnya. Tapi jika dia dipuji hebat dan orang lain tidak ada yang sehebatnya, kembang hatinya, malah, berbunga-bunga hatinya. Lalu keluarlah kata-kata : "Eh, you all tahu, I tak belajar dengan sapa2 tau. I ni memang gifted. Actually I mewarisi bakat mother I ... ", berjela-jela la boraknya menandakan betapa megahnya dia atas puji-pujian itu.

Rupa-rupanya, orang yang berpenyakit hati sebegini jarang sedar akan dirinya berpenyakit. Sememangnya fizikalnya sihat dan fikirannya waras, lalu, di mana sakitnya? Ini disebabkan kejahilan diri lantaran tidak mahu mengambil tahu hal-hal Islam, khususnya yang berkaitan dengan persoalan hati seperti persoalan Iman, Taqwa, Mahmudah, Mazmumah, dan sebagainya.

Ada juga yang berpenyakit hati dalam keadaan tahu dan sedar tetapi lantaran kuatnya nafsu yang menyemarakkan penyakit-penyakit tersebut, dia sering tewas. Dia tidak berupaya mengubati penyakit hatinya . Malah, dia tidak berupaya mencegah hatinya daripada dihinggapi penyakit. Dia tahu tetapi dia mengambil ringan.

Ketahuilah, penyakit hati jauh lebih merbahaya daripada penyakit lahir. Penyakit kencing manis, darah tinggi, lemah jantung, barah, dan sebagainya memang digeruni oleh manusia. Namun, kemuncak penyakit-penyakit tersebut ialah sebuah nokhtah yang bernama kematian atau maut. Segala tisu dan organ yang sakit itu akan disemadikan ke dalam bumi. Tetapi, penyakit hati seperti sombong misalnya akan kekal sampai ke Akhirat kerana ia akan mengikut roh yang akan dipanggil oleh Tuhan nanti. Hanya yang membawa qolbissalim atau hati yang sejahtera sahaja yang akan dipanggil ke Syurga, yang lain-lain ke Neraka, wal'iyazubillah. Jelas, hati yang sakit jauh lebih tinggi risikonya daripada kaki yang sakit.

Saturday, March 27, 2010

KISAH SEORANG PELUKIS - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com


Assalamualaikum wm. wt.

Semasa saya berada di bangku sekolah dulu, saya pernah terbaca satu kisah seorang pelukis tetapi saya sudah tidak begitu ingat lagi secara terperinci akan kisah itu. Namun, saya masih ingat lagi intipatinya. Saya ingin menceritakan kembali kisah tersebut tetapi dengan versi saya. Jika ada di antara para pembaca yang masih ingat kisah tersebut dan mendapati ianya amat berlainan dengan cerita saya ini, harap maafkan saya.

Kisah ini berlaku di sebuah kolej pengajian seni halus. Salah sebuah kelas yang terdiri daripada 25 orang penuntut dikehendaki masing-masing menyiapkan sebuah lukisan terbaru dan unik serta dipamerkan di galeri yang disediakan. Semua penuntut begitu serius menyediakan lukisan yang diminta melainkan Khairul. Khairul tidak mengendahkan sangat darihal pameran itu.

Namun pada malam sebelum pameran, penuntut-penuntut terlibat diberitahu bahawa mereka yang tidak mempamerkan lukisan akan dipanggil mengadap pengetua kolej. Berderau darah Khairul mendengar berita tersebut kerana setelah dibuat tinjauan, hanya dia seorang yang belum meletakkan lukisannya di galeri. Pada malam itu Khairul seorang sahaja yang berada di studio seni dalam keadaan mengelabah sedangkan rakan-rakannya yang lain berada di galeri untuk membuat persiapan terakhir.

Keesokan paginya, selepas membuat ucapan, pengetua dengan diiringi oleh beberapa orang pensyarah melawat ke galeri-galeri yang ada termasuk galeri kelas Khairul. Setibanya di sana, setiap penuntut yang seramai 25 orang itu telah berdiri di sebelah lukisan masing-masing dan bersedia untuk memberi penerangan jika diminta. Dan masing-masing berasa bangga apabila pengetua berhenti melihat lukisan mereka namun pengetua tidak bertanya apa-apa. Pengetua melihat lukisan-lukisan tersebut memang cantik namun semuanya tidak menarik dan tidak mencuit hatinya.

Setibanya di hadapan lukisan Khairul, pengetua berhenti dan merenung lama lukisan tersebut. Ke atas ke bawah ke kiri ke kanan diperhatikannya. Pengetua mencari sesuatu pada lukisan Khairul namun tidak berjumpa dengan apa yang dicarinya. Para pensyarah yang mengiringi juga turut tercari-cari. Hal ini menyebabkan penuntut-penuntut lain kehairanan dan datang menghampiri. Setelah beberapa ketika, pengetua bersuara memecah kesunyian.

Pengetua : Lukisan ini menarik perhatian saya.
Khairul : Terima kasih tuan ( Khairul tersipu-sipu ).
Pengetua : Saya mencari-cari tajuk lukisan awak tapi tak ada. Apa tajuk lukisan kamu?
Khairul : Err ... err ... Lembu Makan Rumput tuan.
Pengetua : Lembu Makan Rumput? Mana rumputnya?
Khairul : Rumput dah habis dimakan lembu.
Pengetua : Mana lembunya?
Khairul : Lembu dah kenyang tuan, jadi dah pergi dari sini.
Pengetua : Tak apa. Saya tak berminat dengan lembu itu, jadi biar ia pergi. Tapi awak tuan lembu itu ikut saya ke pejabat.
Khairul : Aduh. Tak menjadi taktik aku ( kata Khairul perlahan sambil berjalan di belakang pengetua ).

Wednesday, March 24, 2010

KISAH PELUKIS POTRET - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Kali ini saya ingin bersantai sedikit dengan membawa sebuah kisah fiksyen darihal seorang pelukis potret yang sangat gigih menghasilkan lukisan-lukisan potret.

Pada suatu hari pelukis ini pergi ke rumah seorang pelanggannya yang berada di kampung berhampiran. Dia membawa lukisan potret yang telah siap yang ditempah oleh pelanggannya itu. Setelah berjumpa dengan pelanggannya itu, dia menunjukkan lukisannya dengan hati yang gembira. Malangnya, wajah pelanggannya berkerut.

Pelanggan : Tak serupa saya pun.
Pelukis : Saya ikut foto saudara.
Pelanggan : Saya tak peduli. Saya tak mahu potret ini dan saya tak mau keluar satu sen pun.
( dengan nada marah )

Akhirnya berlakulah satu pertengkaran yang dahsyat. Tiba-tiba pelanggan itu menjerit: Aku TEMBAK kau!!! lalu masuk ke dalam rumahnya untuk mengambil selaras senapang. Menyedari bahaya yang bakal menimpa, pelukis itu lari lintang-pukang tanpa sempat mengambil lukisan potretnya itu. Setelah jauh berlari dia terserempak dengan kawan baiknya di simpang jalan. Dengan tercungap-cungap dia memegang tangan kawannya itu.

Pelukis : Pehhh! Mujur aku sempat lari.
Kawan : Kenapa? Apa dah jadi?
Pelukis : Pelanggan aku tak puas hati lalu nak menembak aku. Kalau aku tak sempat lari tadi, alamat terburai la isi perut aku.
Kawan : Kalau kau kena tembak tadi, jangan kata isi perut kau terburai, kepala kau pun bersepai.
Pelukis : Kepala aku bersepai tak apa asalkan jari aku tak berkecai. Kalau jari aku berkecai, macam mana aku nak melukis malam ni?
Kawan : ? ? ?

Wednesday, March 10, 2010

ISTIQOMAH - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamulaikum wm. wt.

Jika kita ada usaha ke arah sesuatu matlamat, itu memang bagus. Tetapi kalau usaha kita itu sekerat jalan sahaja, maka, matlamat yang diidamkan itu tidak mungkin tercapai. Seperti seorang pelari 100 meter yang berhenti pada jarak 50 meter, maka, apalah ertinya usahanya itu kerana tidak sampai ke garisan penamat.

Untuk sampai ke garisan penamat memang banyak dugaannya. Kekangan masa adalah salah satu daripadanya. Selalunya ada saja perkara-perkara lain yang menyebabkan kita tidak berkesempatan melakukan perkara yang benar-benar kita ingini. Saya seorang yang benar-benar ingin serius dalam bidang bisnes potret ini tetapi tanggungjawab pekerjaan, keluarga, masyarakat, dan sebagainya, menyebabkan saya kesuntukan masa. Stamina dan kesihatan juga faktor yang mencuri masa. Keletihan dan mengantuk sering terjadi. Kalau jatuh sakit seperti demam, asthma, sakit kepala, sakit perut, dan lain-lain lagi, maka kesan kepada usaha kita akan berlebih-lebih lagi. Itu belum dikira perasaan jemu dan bosan.

Satu sifat yang perlu ada ialah istiqomah. Istiqomah atau consistent dalam melakukan sesuatu usaha sangat diperlukan. Mengekalkan rasa minat dan bersemangat amat penting. Bukan untuk sehari dua atau sebulan dua bulan tetapi berbelas malah berpuluh tahun lamanya. Di sinilah cabaran saya untuk menjadi seorang pelukis potret yang berjaya dan dalam masa yang sama menjadi fasilitator kepada pelajar-pelajar yang mengikuti www.kursuspotret.com.my

Wednesday, March 3, 2010

KUALITI - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com




Assalamualaikum wm. wt.

Sejak kebelakangan ini, saya menerima tempahan potret dengan begitu banyak sekali sehingga tidak menang tangan dibuatnya. Saya tidak menyangka akan sambutan rakan-rakan sekerja, rakan-rakan isteri dan juga rakan-rakan facebook yang saya kasihi sekelian. Pada peringkat awal saya mengambil keputusan untuk serius dengan lukisan potret ini saya agak ragu-ragu juga akan sambutan yang saya bakal terima nanti. Tetapi, setelah dua bulan berlalu, alhamdulillah, segala-galanya di luar jangkaan saya. Terima kasih Tuhan. Terima kasih kawan-kawan.

Setelah saya menerima banyak tempahan lukisan potret, maka, soal kualiti sesebuah potret saya adalah menjadi persoalan saya sekarang. Sejauh mana saya dapat menjaga kualiti setiap hasilan saya dalam pada saya mengejar waktu untuk menyiapkan potret-potret tersebut. Di sinilah satu cabaran yang sangat besar kepada saya. Saya tidak mahu terjebak dengan dilema : wang atau kualiti. Soal kualiti sudah tiada kompromi bagi saya. Sedapat yang mungkin saya akan menjaga kualiti potret yang saya hasilkan agar setiap pelanggan akan berpuas hati dan menjadi pelenggan tetap saya selagi hayat dikandung badan.

Soal wang ringgit adalah soal kedua. Memang, tiada siapa yang tidak menginginkan wang setelah berpenat-lelah menyiapkan sesuatu kerja, termasuklah saya. Saya juga memerlukan hasil daripada kerja saya sebagai upah penat-lelah di samping membeli beberapa peralatan lukisan yang baru bagi menggantikan yang telah habis digunakan. Wang tersebut juga memberi satu kepuasan sama ada ianya disimpan atau digunakan. Namun kepuasan menghasilkan potret yang berkualiti lebih memberi kepuasan kerana nun sana ada insan yang berpuas hati apabila menatap potret tersebut. Hati mereka berkata : BERBALOI ...




Saturday, February 13, 2010

MEMORI - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Apabila kita sudah dewasa, lebih-lebih lagi kalau sudah tua, maka, banyak memori dalam fikiran kita. Memori ini berlapis-lapis dan bertindih-tindih mengikut peredaran masa. Misalnya, memori tahun ini mula menindih memori tahun lepas. Memori tahun lepas telah menindih memori-memori tahun sebelumnya. Memori-memori lampau berada di lapisan-lapisan bawah dalam fikiran kita. Untuk mendapat kembali memori-memori silam, kenalah kita menyelak lapisan-lapisan memori kita. Kadang-kadang kita bernasib baik kerana berjumpa juga dengan memori yang kita cari. Namun tidak kurang yang menghampakan kerana kita gagal mencari memori yang kita hajati. Ini bukan bermakna memori tersebut telah tiada. Ia tetap ada di dalam fikiran kita tetapi kita gagal menemuinya saja. Ini kerana memori kita tidak diuruskan dengan baik dan bersistem. Pengurusan memori boleh berlaku secara terurus dan juga tidak terurus. Penyimpanan memori tetap berlaku sama ada kita menguruskan atau membiarkan saja.

Bagi segelintir orang, pengurusan memori amat dititikberatkan supaya dia menjadi seorang yang bijaksana. Untuk itu, dia mesti menjadi seorang yang sangat berdisiplin. Dia perlu membiasakan priority atau keutamaan didahulukan. Dia juga mesti melakukan perkara-perkara penting saja dan meninggalkan perkara-perkara yang remeh-temeh. Bagi orang seperti ini, apa yang diperkatakan dan ditulis sangat bernas dan lancar. Dia menyingkap memorinya dengan mudah. Semua memorinya tidak berselerak dan kelam-kabut. Semuanya tersusun kemas dan rapi.

Namun, bagi kebanyakan orang, pengurusan memori tidaklah penting. Oleh itu, mendapatkan kembali memori yang dikehendaki sangat payah. Memori dalam fikiran kita berserabut. Jika memori tersebut dalam bentuk fakta, kita seperti telah kehilangan fakta. Jika memori tersebut dalam bentuk imej, kita seperti telah kehilangan imej. Padahal, fakta dan imej tersebut masih di situ, dalam fikiran kita.



Friday, February 12, 2010

GEMBIRA - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.


Sebagai pelukis, saya tidak dapat lari daripada hakikat bahawa saya mesti menggembirakan orang lain. Orang lain ingin gembira dengan pelbagai cara. Selagi gembira dengan cara yang baik, maka tidak ada salahnya untuk merasa gembira. Dan, saya ingin menjadi penyebab kepada salah satu kegembiraan orang.


Apabila saya dapat tahu ada orang gembira kerana sedikit usaha yang Allah izinkan kepada saya, saya tumpang gembira. Semakin ramai orang gembira, semakin gembiralah saya. Pada saya, kegembiraan adalah salah satu keperluan rohani atau keperluan hati. Hati perlu kepada gembira selain daripada hati perlukan iman dan taqwa.


Di sini saya selalu berfikir, dengan jalan apakah saya mampu menggembirakan orang? Adakah apa-apa jalan yang saya boleh lakukan? Waktu itu saya terfikirkan bakat dan kemahiran saya dalam melukis potret. Bolehkah dengan melukis potret menggembirakan orang?

Tuesday, February 9, 2010

MELATIH PELAJAR - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Mencari pelajar untuk belajar melukis potret agak sukar kerana tidak ramai yang mempunyai minat yang mendalam dalam bidang ini. Nisbahnya ialah 1:300 dan ini sudah dikira sangat baik. Walau bagaimanapun, menghasilkan seseorang pelajar yang berkualiti adalah lebih sukar lagi. Maka, inilah cabaran yang akan dihadapi apabila seseorang pelukis ingin mencari pelapis atau penyambung bakat dan kemahiran yang ada pada dirinya.

Oleh itu, setiap pelajar yang mempelajari lukisan potret perlulah dilatih dengan betul. Saya memilih beberapa prinsip umum dalam pengajaran saya iaitu di antaranya, bermula dengan latihan yang mudah kepada yang susah. Pendekatan yang saya pilih ialah pendekatan informal dan individual.

Prinsip mudah ke susah membolehkan pelajar tidak takut dengan kemampuan dirinya. Mereka tidak akan terasa kepayahan menghasilkan lukisan potret yang memberansangkan kerana mereka akan melalui langkah demi langkah yang tersusun.

Pendekatan informal atau tidak formal lebih bersifat mesra pelajar. Apabila pelajar rasa dikenali oleh pembimbingnya, timbul rasa seronok ketika belajar. Keseronokan ini akan menghilangkan rasa segan, malu, tidak yakin pada diri sendiri, dan sebagainya. Pelajar tidak rasa rendah diri apabila melakukan kesilapan dalam assignment yang diberi.

Pendekatan individu perlu kerana aras minat dan kemampuan seseorang pelajar tidak sama di antara satu sama lain. Jika ada 10 seorang pelajar, maka saya ada 10 individu yang berbeza. Melayani 10 individu secara berbeza adalah lebih baik walaupun sedikit leceh daripada pukul rata sahaja.

Sunday, February 7, 2010

MENCARI PELAJAR - Jumpa Cikgu Mas Potret di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Sudah semestinya kita tidak boleh lokek dengan apa yang kita ada termasuklah ilmu dan kemahiran yang Allah berikan kepada kita, melainkan ilmu yang salah dan kemahiran yang membinasakan. Selagi ilmu dan kemahiran kita bersifat murni, sebarkanlah kepada orang lain. Mudah-mudahan ilmu dan kemahiran itu bertambah-tambah murni di tangan orang lain.

Kebiasaannya, akan ada orang yang lebih kreatif daripada kita dan memurnikan lagi ilmu dan kemahiran kita dengan daya kreativitinya. Misalnya, saya tahu 3 teknik mendapatkan lukisan potret yang baik. Namun, di tangan pelajar-pelajar saya, mereka dapat menemui 4 lagi teknik baru menjadikan 7 teknik kesemuanya.

Dalam apa bidang dan lapangan sekalipun, seperti memasak, menjahit, berniaga, berceramah, dan sebagainya, ilmu dan kemahiran itu hendaklah diajar kepada orang lain. Barulah ia akan berkembang dan bercambah. Barulah ada kemajuan. Tidak ada ruginya mencari pelajar yang berminat dengan ilmu dan kemahiran yang kita ada. Sebab itu, ketika belajar, belajarlah dengan serius. Dan bila sudah menguasai, jangan pula kita lokek.

PEWARIS - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.


Saya bersyukur kepada Allah SWT kerana dikurniakan seorang isteri yang mempunyai minat yang sama dengan saya iaitu seni lukis. Sungguhpun begitu, isteri saya lebih cenderung kepada lukisan corak, still life dan nature. Beliau tidak begitu minat dengan potret sepertimana saya.


Saya mempunyai seorang anak perempuan yang kini berusia 20 tahun. Setakat ini, dia tidak menunjukkan sebarang minat terhadap bidang seni lukis sebagaimana ayah dan ibunya. Saya cuba mengajarnya melukis dan melukis di depannya sejak dia di bangku sekolah lagi tetapi minatnya tidak ke arah itu. Boleh jadi minat dan bakat seni lukisnya akan timbul kemudian nanti.


Sebagai seorang pelukis tentulah saya inginkan anak saya mewarisi kemahiran seni yang saya miliki sepertimana saya mewarisi daripada ibu dan nenek saya.

Friday, February 5, 2010

GURU MUZIK - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Ketika ini saya lebih dikenali sebagai guru muzik lebih daripada guru lukisan atau guru seni visual. Ini kerana selepas 18 tahun mengajar Pendidikan Seni Visual, saya tidak lagi diamanahkan mengajar mata pelajaran tersebut. Sebaliknya, saya dipertanggungjawabkan mengajar Pendidikan Muzik.

Pada tahun pertama mengajar Pendidikan Muzik saya telah diberikan 12 kelas. Beratnya tanggungjawab ini Tuhan saja yang tahu. Ini kerana saya tidak tahu apa pun darihal teori muzik, lebih-lebih lagi memainkan apa-apa alat muzik. Namun kerana saya anggap ianya satu cabaran, maka saya mendaftarkan diri di kelas piano dengan perbelanjaan sendiri.

Selepas 2 bulan belajar piano serta teori muzik, saya telah dapat menguasai perkara-perkara asas yang diperlukan sebagai seorang guru muzik. Dengan perbelanjaan sendiri, saya telah membeli sebuah keyboard YAMAHA untuk berlatih di rumah. Dengan itu dapatlah saya memahirkan diri saya dengan pelbagai lagu dan rentak.

Apabila keyakinan diri saya meningkat, saya memberanikan diri menubuhkan beberapa kumpulan persembahan seperti nasyid, koir, kompang, percussion, boria dan dikir barat. Saya menerima sambutan serta kerjasama yang amat menggalakkan daripada murid-murid saya. Setiap kali ada majlis di sekolah seperti Maulidirrasul, Hari Guru, Mesyuarat Agung PIBG, Hari Kecemerlangan Akademik, dan sebagainya, saya dan kumpulan murid-murid berkenaan akan terlibat dengan bahagian persembahan.

Kumpulan koir sekolah saya telah dua kali mendapat tempat Naib Johan Pertandingan Koir peringkat daerah di Karnival Kesenian dan Kebudayaan. Tahun ini saya bercadang untuk membawa kumpulan nasyid sekolah saya ke Pertandingan Nasyid Daerah pula.

Wednesday, February 3, 2010

DATE LINE - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.


Melukis sesebuah potret untuk tempahan seseorang perlu ada date line. Misalnya, 3 hari atau 7 hari selepas mula kerja bergantung kepada saiz dan jenis potret yang diminta. Potret saiz besar sememangnya memerlukan masa yang lebih. Begitu juga potret berwarna.


Meletakkan satu date line membantu kita fokus dalam menyiapkan sesuatu kerja tanpa berlengah-lengah dan tidak pula tergopoh-gapah. Namun ada juga permintaan untuk mendapatkan potret dengan segera, misalnya satu hari, maka, bayaran lebih diperlukan. Ini kerana pelukis terpaksa melakukan kerjanya dalam tekanan.


Apapun date line biasanya ditetapkan oleh pelukis sendiri. Ini membantu pelukis fokus dan menepati masa. Menepati masa juga penting kerana pelanggan akan lebih yakin kepada pelukis yang on time. Reputasi pelukis akan jatuh pada pandangan pelanggan jika dia gagal menyiapkan kerjanya pada masa yang dipersetujui.


Oleh itu, selain fokus, date line perlulah realistik : tidak terlalu sekejap dan tidak terlalu lama. Jika terlalu sekejap, dibimbangi pelukis tidak dapat menghasilkan kerja yang baik dan berkualiti. Jika terlalu lama pula, pelanggan akan merasa bosan dan rasa tidak berbaloi dengan perbelanjaan yang telah dikeluarkan.

Monday, February 1, 2010

MENGAJAR LUKISAN - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Sebagai seorang guru lukisan ( istilah lama bagi Pendidikan Seni Visual ), sudah tentu kerja utama saya ialah mengajar lukisan. Selepas tiga tahun berkursus di Maktab Perguruan Sultan Idris, Tanjung Malim, Perak dalam bidang Pendidikan Seni, saya telah dibekalkan dengan pengetahuan dan kemahiran yang secukupnya.

Namun, ia tidaklah semantap mana. Pengetahuan dan kemahiran Pendidikan Seni adalah di tahap asas sahaja. Apabila saya mula mengajar di sekolah pertama saya, saya mula mengutip pengalaman. Pengalaman demi pengalaman saya kutip sehinggalah 18 tahun saya mengajar. Apa yang menjadi kepuasan ialah dapat melihat pelajar-pelajar mampu menghasilkan kerja-kerja melakar, melukis, mewarna, mencorak dan sebagainya dengan perasaan ceria dan gembira.

Dari situ saya dapat faham bahawa mata pelajaran Pendidikan Seni Visual adalah suatu yang bersifat menghiburkan. Sesekali saya selitkan teknik melukis kartun dan karikatur walaupun ianya tiada dalam sukatan pelajaran Pendidikan Seni Visual. Saya sengaja menyelitkannya kerana saya suka melihat pelajar-pelajar ceria dan gembira semasa pengajaran saya.

Entah mengapa saya suka melihat orang ceria dan gembira. Dan saya ingin menceriakan dan menggembirakan orang dengan pengetahuan dan kemahiran yang saya ada. Saya sentiasa mencari peluang untuk mengajar lukisan kepada sesiapa sahaja yang sudi mempelajarinya.

FOKUS - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com


Assalamulaikum wm. wt.

Saya agak sibuk sejak kebelakangan ini kerana tempahan-tempahan potret yang perlu disiapkan. Untuk menyiapkan sesebuah potret saya semestinya tumpukan sepenuh perhatian kepada kerja saya itu. Dengan lain perkataan, saya mesti fokus 100%. Ini bertujuan untuk menjaga kualiti kerja saya agar saya terus mendapat kepercayaan pelanggan serta para peminat lukisan potret saya.

Jika saya dapat menjaga tahap penumpuan saya maka saya dapat meminimakan kesilapan hatta kesilapan kecil sekalipun. Ini menjurus kepada perfection, suatu yang biasa berlaku kepada mana-mana pelukis yang serius dengan kerjanya.

Serius bukan bermakna tidak mesra tetapi lebih kepada bersungguh-sungguh memperbaiki kelemahan dari semasa ke semasa. Ertinya, tiada kompromi dalam melakukan kesilapan. Maka, untuk itu, fokus sangat-sangat diperlukan.


Thursday, January 21, 2010

SABAR - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum wm. wt.

Dalam menghasilkan sesebuah lukisan potret, ada sifat-sifat yang diperlukan supaya ia memuaskan hati sendiri, peminat-peminat dan juga para pelanggan. Sifat-sifat tersebut tidak semestinya sudah sedia ada pada diri kita. Sebaliknya, banyak yang perlu diusahakan supaya ianya ada pada diri kita.

Di antara sifat yang perlu ada untuk menghasilkan sesebuah lukisan potret yang baik ialah sifat sabar. Sabar sangat penting kerana melukis potret memerlukan perhatian yang halus dan teliti serta mengambil masa yang agak lama. Jika kita tidak sabar, kita akan berhenti sekerat jalan sahaja. Maka, lukisan kita tidak akan menjadi.

Ini tidak bermakna saya mengatakan diri saya seorang yang penyabar. Tidak! Setakat yang saya kenal diri saya, saya bukanlah penyabar orangnya. Namun, seperti yang saya nyatakan tadi, sifat tadi perlu diusahakan supaya lukisan menjadi lebih baik, maka saya usahakan sifat sabar itu agar ada pada diri saya. Ini bukan satu usaha mudah. Lainlah kalau saudara-saudari sudah sememangnya seorang yang penyabar.

Saya cuma berharap agar suatu hari nanti, melalui kerja-kerja melukis potret ini saya akan menjadi seorang yang betul-betul sabar dalam kehidupan seharian saya. Inilah di antara sebab saya memilih lukisan potret kerana natijah atau hasilnya nanti ialah sabar yang sebati dalam diri. Inilah kejayaan besar yang saya inginkan. Wang ringgit bukanlah keutamaan saya.

Mungkin saudara-saudari bersetuju dengan pandangan saya : sabar lebih utama daripada wang ringgit.

Tuesday, January 19, 2010

PEMINAT LUKISAN POTRET - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com


Assalamualaikum wm. wt.

Bila menyentuh darihal lukisan potret, tidak ramai yang berminat melukis. Biasanya, yang ramai ialah peminat lukisan potret. Jarang-jarang pula didengari orang yang tidak berminat atau membenci lukisan potret.

Dari kalangan peminat lukisan potret, ada yang terlalu minat sehingga mereka sanggup membeli berbillion-billion ringgit lukisan potret Mona Lisa hasil tangan Leonardo da Vinci yang terkenal itu. Namun, oleh kerana lukisan tersebut adalah aset dan maruah negara, maka ia tidak dijual kepada sesiapa walaupun dengan harga yang sangat tinggi - ia priceless . Sesiapa yang melancong ke Paris pasti tidak akan melepaskan peluang menatap potret Mona Lisa di Salle de Etats, Louvre. Tahukah saudara-saudari makna Mona Lisa itu ialah Puan Lisa?

Selain daripada membeli, peminat-peminat akan menempah lukisan potret wajah mereka sendiri atau wajah-wajah orang kesayangan mereka. Ini mendatangkan kepuasan kepada mereka. Sekalipun mereka tidak mampu menghasilkan lukisan seumpama itu tetapi mereka menghargainya. Mungkin mereka ada menyimpan impian menjadi pelukis potret suatu masa dulu tetapi tiada pendedahan dan bimbingan sesiapa yang membolehkan mereka mencapai impian mereka itu.

Jika seseorang itu mempunyai minat dan mendapat pendedahan serta bimbingan orang yang mahir darihal lukisan potret, maka dia akan beransur-ansur menjadi seorang pelukis potret. Sekadar untuk menjadi seorang pelukis potret yang biasa-biasa seperti saya, minat, pendedahan dan bimbingan sudah memadai. Tetapi untuk menjadi pelukis potret handalan, ada bahan dan ramuan lain yang diperlukan dalam resipi kejayaan mereka.

Bagi peminat lukisan potret, resipi mudah ialah minat. Dan minat itu bukan sesuatu yang dipaksa-paksa. Ia tidak perlu diusahakan. Bila ada minat, dapat kepuasan, itu sudah memadai bagi peminat lukisan potret.

MEMILIH LUKISAN POTRET - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com


Assalamualaikum wm. wt.

Saudara-saudari yang dirahmati Allah,

Semenjak di bangku sekolah rendah saya sudah berjinak-jinak dengan lukisan potret sehinggalah saya menginjakkan kaki ke sekolah menengah. Apabila naik ke Tingkatan Empat, saya dimasukkan ke aliran Sains. Dalam aliran Sains tidak ada mata pelajaran Seni Lukis ( istilah pada masa itu ). Seni Lukis hanya diajar di kelas-kelas aliran Sastera. Ini sedikit mengecewakan saya sementelahan usaha saya dan beberapa orang rakan sekelas untuk bertukar aliran tidak mendapat layanan yang diharapkan.

Semasa berada di Tingkatan Lima, saya mula tidak mampu untuk meneruskan mata pelajaran Additional Mathematics. Adalah tidak mungkin saya mendapat gred yang baik untuk mata pelajaran tersebut dalam MCE saya. Lalu, saya dan beberapa orang rakan yang mengalami keadaan yang sama telah mengambil keputusan untuk 'drop' Add Maths dan mengambil kertas Seni Lukis.

Mulai hari itu, kami mengikuti kelas Seni Lukis di bawah bimbingan Mr Yong bersama rakan-rakan aliran Sastera. Di situ baru saya dapat lihat rakan-rakan dari aliran Sastera seperti Kamarul Baharin misalnya yang telah jauh maju ke hadapan dalam teknik lukisannya. Apa pun, saya berpuas hati dengan Kepujian 3 untuk Seni Lukis dalam SPM saya.

Apabila dipilih ke Tingkatan Enam, saya sekali lagi ditempatkan dalam aliran Sains. Kali ini saya tidak cuba untuk menukar aliran tetapi memilih untuk meneruskan sahaja sekalipun matapelajaran Matematik Tingkatan Enam amat memeningkan kepala saya. Pada masa-masa terluang saya meneruskan aktiviti melukis potret untuk meredakan kepeningan saya.

Saya cenderung melukis potret kerana saya berpendapat melukis subjek lukisan yang hampir dengan diri kita adalah lebih mudah daripada melukis subjek lukisan yang jauh dengan diri kita. Kita sentiasa bertemu dengan manusia dan sentiasa dapat melihat wajah mereka. Paling tidak pun, kita boleh melihat wajah kita sendiri pada cermin. Maka, melukis potret menjadi lebih mudah berbanding dengan melukis pemandangan di tepi laut, misalnya. Pastinya, melukis wajah hantu lebih sukar sebab kebanyakan daripada kita tidak pernah melihat wajah hantu yang sebenar. Tetapi, jika diberi peluang, kita akan memilih untuk melukis gambar hantu yang bertaring, bermata merah, rambut yang panjang mengerbang, dan sebagainya.

Mengapa memilih lukisan gambar hantu daripada lukisan potret manusia biasa? Yang manakah biasa kita lihat setiap hari, hantu atau manusia? Jawapannya ada pada saudara-saudari. Dan, jawapan ini telah lama ada pada saya. Dengan sebab itu, melukis potret wajah orang adalah pilihan saya sejak dari dulu lagi.

BERSYUKUR - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com


Assalamualaikum wm. wt.

Saya ingin menyambung bahagian pengenalan saya dengan menegaskan yang kita mesti bersyukur kepada Allah atas segala nikmat kurniaanNya kepada kita. Bukan saya mengatakan saudara-saudari orang yang tidak bersyukur nikmat Tuhan. Tidak! Saya sekadar ingin berpesan-pesan seperti mana maksud Surah Al Asr : Berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran.

Saya bersyukur dilahirkan dalam keluarga yang ada darah seni. Tapi cuma di sebelah ibu. Di sebelah ayah tidak diketahui oleh saya akan penglibatan mereka di bidang seni. Ibu saya sewaktu mudanya sentiasa menganyam tikar mengkuang. Selain tikar, ibu saya juga membuat tudung saji, menekat benang emas untuk perhiasan pengantin orang dulu-dulu seperti kipas pengantin, kepala bantal peluk, dan sebagainya.

Ibu saya mewarisi kemahiran seni kraftangan ini daripada ibunya yakni nenek saya dan ibu-ibu saudaranya yakni nenek-nenek saudara saya. Semasa saya kecil saya sering melihat mereka dengan aktiviti seni mereka. Tetapi darah seni saya tidak terarah kepada seni kraftangan sebaliknya lukisan potret.

Sejak di sekolah rendah saya sudah mula meminati bidang pemerhatian wajah orang. Buku-buku latihan tahun lepasnya yang masih kosong akan saya gunakan untuk melukis gambar orang. Semasa di sekolah menengah rendah, saya kerap ke perpustakaan melihat teknik-teknik melukis potret melalui buku-buku yang terdapat di sana. Selalunya saya akan praktikkan apa yang saya dapat dan memperbaikinya sedikit demi sedikit.

Sikap saya ni berterusan hinggalah kini. Saya tidak pernah berasa jemu memperbaiki teknik lukisan saya. Selalunya, saya akan duduk berjam-jam lamanya di studio di rumah saya. Namun, setiap sejam saya akan bangun selama 15 minit untuk melakukan aktiviti-aktiviti lain seperti solat, minum air, baca suratkhabar, tengok arnab, dan sebagainya. Ini untuk mengelakkan 'stress'.

Semua ini saya lakukan kerana saya mempunyai minat yang mendalam dalam bidang lukisan potret ini. Kalau saudara-saudari mempunyai minat yang serupa, saya tidak keberatan untuk berkongsi ilmu yang saya ada. Kalau belajar secara tidak formal, saya tidak akan mengenakan apa-apa bayaran. Saya akan memberikan tip-tip percuma kepada saudara-saudari. Tetapi, kalau belajar secara formal melalui kursuspotret.com.my, saya memang mengenakan sedikit bayaran.

Berkongsi ilmu adalah salah satu cara saya menzahirkan kesyukuran saya kepada Tuhan. Saya tidak boleh bakhil dengan apa yang Tuhan berikan kepada saya.

Monday, January 18, 2010

PENGENALAN - Jumpa Cikgu Mas di Facebook.com



Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh.

Saudara-saudari yang saya kasihi sekalian. Selamat berkunjung ke laman blog saya. Di sini saya ingin berkongsi dengan saudara-saudari darihal lukisan potret di samping menyelitkan hal-hal yang tersirat di sebalik yang tersurat.

Lukisan potret bukanlah satu perkara baru di dunia ini. Ramai yang telah menceburkan diri dalam bidang ini kerana minat yang terlalu mendalam. Minat bukanlah sesuatu yang boleh dipaksa-paksa atau dibuat-buat. Ia muncul sendiri dalam diri seseorang atas kehendak Allah SWT.

Cuma minat ini mestilah ditangani dengan sebaik-baiknya agar ia tidak disalahgunakan. Sesiapa yang minat melukis potret dan dapat mengembangkan minat tersebut hendaklah bersyukur kepada Allah sebanyak-banyaknya. Allah sememangnya menyuruh kita hambaNya banyakkan bersyukur dengan apa sahaja kurniaan daripadaNya. Dan, barangsiapa yang bersyukur Allah berjanji untuk menambah lagi nikmat kurniaanNya pada masa akan datang, dalam bentuk yang tidak kita sangka-sangkakan.

Jadi, sebagai pengenalan, memadailah saya simpulkan bahawa bersyukur kepada Tuhan sangat penting. Kitakan hamba Tuhan. Kitakan ciptaan Tuhan.